Connect with us

Mamapedia

Dilema “Resign” Para Working-Mom

Photo: Shutterstock

Lifestyle

Dilema “Resign” Para Working-Mom

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore.

Resign, Nanti, Resign, Nanti?

Sepertinya ini salah satu dilema terbesar untuk para Working-Mom diluar sana adalah memutuskan untuk tetap bekerja atau tidak. Berdasarkan diskusi yang diangkat oleh Mamapedia di Social Media Instagram, ternyata banyak sekali Mama yang galau untuk memutuskan untuk ‘resign’ atau tidak. Begini kira-kira nih curhatannya:

  • amadheakhair Galau muluuu ini mah selama kerja😌.. Tapi daripada anak berdua doang sm “mbak”nya.. Rela ninggalin kerjaaan beserta ++nya deh daripada pikiran netting muluuu.. Takut anak diapa2in 😌
  • galoeh11Sempet galau. Tapi akhirnya tetep kerja. Anak sama siapa? Sama bapaknya. Lho kok bisa? Bapaknya gak kerja? Hehe… Jadi saya punya jam kerja di kantor yg aturable bgt. Kalau suami lagi libur atau masuk siang, saya brgkt ke kantor sebentar. Kalau suami masuk pagi ya saya “ngantor” dari rumah. Rejeki anak. Dulu ga nyangka bisa ngejalanin ttp megang anak dan tetep kerja juga. Tapi Tuhan yg kasi jalan. So im enjoying my quality time being full mom n working mom also.
  • dianazakiah Galau 2 bln lalu.. Terasa sampai skg. Mmg penghasilan tetap sdh tdk ada. Tp sama ank jadi fokus dan 24 jam. Jd tau kesukaan ank dan kebisaan ank tumbuh kembangnya. Smg ini keputusan yg tepat buat aq dan keluarga.. Aamiin..
  • ekh_vaSalah satu rangkuman nya bener mamin, suami minta saya berhenti bekerja, skg sdg hamil anak ke 2 banyak lelahnya mungkin krn umur juga. Ditanya bosen kah ? Iya bosen 🤣 karena biasa aktifitas, tapi gk apa apa ridho suami tujuan nya skg, masalah rezeki insya Allah sudah ada yg atur..

Ternyata, banyak juga yang sedang mengalami kegalauan untuk berhenti bekerja ya. Jadi, mama tidak sendiri. Ada beberapa faktor juga yang menurut Mamin menjadi pertimbangan para Mama ketika hendak resign:

  • Kurangnya support ssystem yang membuat mama khawatir untuk meninggalkan si kecil
  • Sedang dalam kondisi hamil anak kedua atau lebih
  • Suami mendukung untuk tidak bekerja dan fokus dalam mengurus anak
  • Khawatir akan jumlah ASIP yang distok untuk anak saat ditinggal bekerja
  • Sering mengalami tekanan atau stress saat bekerja sehingga takut hal tersebut terbawa ke rumah
  • Kehilangan pemasukan tetap saat hendak resign
Nah, kalau mama sendiri apakah saat ini sedang galau untuk resign? Yang terpenting apapun pilihannya, yakinlah bahwa setiap orangtua akan memilih yang terbaik untuk keluarganya. Seorang mama dirumah maupun mama yang bekerja sama-sama memiliki tanggungjawab yang sama, yaitu kebahagiaan keluarga. Semangat, mama!

1 Comment

1 Comment

  1. mikhel

    8th October 2016 at 9:36 AM

    mikhel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Lifestyle

Trending

To Top